My End Year 2009 – My New Year 2010


Sesuatu yang menurut gw ga terlalu menarik, nothing special, toh cuma ganti kalender, ganti angka belakang tahun dan ganti tanggal disetiap harinya juga ganti bulan di setiap bulannya, :p ga da yang special kan? Namun bagi sebahagian orang (banyaaakk kaleee), iya deh bagi banyak orang tahun baru adalah sesuatu yang harus di buat semenarik mungkin, kalo bisa ga terlupakan deh seumur hidup (lebbay), ditambah dengan resolusi-resolusi yang banyak pastinya. Hmmm…emang, dulu waktu masi SD gw ga pernah ngerti apa itu tahun baru, bagaimana harus menjalani nya, terus…apa itu Valentine’s Day, April Mop, dan berbagai perayaan-perayaan orang-orang Barat lainnya, bahkan Malam Takbiran aja…bagi gw ga ada yang harus di bikin moment penting, yang penting itu bagi gw besoknya Hari Raya Idul Fitri, berarti menuju kemenangan setelah bulan Ramadhan.

Berbeda dengan orang yang kebanyakan tadi itu, tahun baru or takbiran gw ga punya kesan apa-apa, biasa ajah, cuma di rumah nonton tv bareng nyokap n bokap gw doank ber3. Selain gw ber3 ade dan kk2 gw, punya kegiatan yang bisa di bilang hampir sama dengan orang-orang yang kebanyakan tadi itu :p. untuk resolusinya…hehehe…mungkin salah satu penghambat tuh ini, gw ga pernah bener-bener punya resolusi setiap tahun nya, kalo orang yang kebanyakan tadi sibuk memikirkan resolusinya, gw cuma sibuk dengan kehidupan gw hari ini dan besok. Setelah besok, gw masih cuma berharap jadi lebih baik, klise, standard, ga kreatif, tapi ya itulah adanya, mungkin akan gw pikirkan di tengah jalan nanti *bae-bae nabrak niel :p* hehhe…tapi ada di satu kesempatan dimana gw ga pernah lupa dengan malam pergantian tahun gw, tahun lalu tepatnya 2008 ke 2009, mungkin ga akan pernah gw lupa, ga ada yang menarik, tetapi dengan siapa nyaitu yang ga akan pernah gw lupa *lebbay mode ON*, tapi itu semua Cuma kenangan, Cuma untuk dikenang, inget!! Cuma untuk di kenang!!!! (kaya lagu nya Jikustik ::hanya untuk di kenang::)gw akan tetap membiarkan kenangan itu berada di tempat dimana semestinya ia barada, repot kalo di pindahin, tar tumpah *hhloooh*. Nah, berhubung gw terkenang satu tahun lalu, jadi biasanya tuh kalo kita mo bikin acara di malam pergantian tahun, pasti flashback, tahun lalu gw tahun baruan sama siapa ya? Ngapain aja yahh? Seru ga ya? Terus…bermanfaat gak ya? Dan jawaban dari gw adalah simple, CUKUP tidak BERMANFAAT kalo di bandingkan dengan teman-teman gw yang menghabiskan malam pergantian tahun nya dengan menuntut ilmu Agama dan bermuhasabah penuh atas diri nya selama satu tahun sebelumnya dan berdoa untuk kebaikan di tahun yang akan datang.

Disitulah, gw ingin mencatatkan dan menggoreskan kenangan yang BERMANFAAT untuk gw kenang lagi di tahun berikutnya agar menjadi lebih baik, gw memilih untuk berkomunikasi dengan Dzat yang Maha itu, Allah Azza Wa Jalla…Subhanallah, tiada kenikmatan yang patut disyukuri dengan khidmat. Dengan ikut Majelis itu “Majelis Rasulullah” tepatnya, gw punya kenangan tersendiri untuk gw ingat di tahun depan. CUKUP BERMANFAAT gw rasa, secara terhitung sejak gw aktif kuliah, gw hampir tidak pernah ikut Majelis lagi, baru belakangan ini gw bisa ikut, pas liburan dan ketika ada acara Akbar di Senayan gw tentu lebih memilih itu dibanding acara lainnya. Nikmat dan kepuasan bathin yang gw dapat, dan harganya ga ternilai. Ups…ini kok serius bet gw cerita yak? Hehhee…ohiya btw, cerita tentang MR (Majelis Rasulullah), sejarah awalnya gw ikut Majelis ini adalah

1. Gw lagi cari pengajian yang waktu nya match sama jadwal gw *sok sibuk deh*

2. Emang lagi terkenal kali tuh MR, yang jelas terkenal nya dengan “blagu”nya, tenang…gw bisa jelaskan nt di bawah,

3. Ajakan dari saudara gw si AA dan sahabat gw yang belakangan gw tahu, kalo dia ikut pengajian MR juga, padahal gw dah lama share ma dia tentang agama.

Nah, dari situlah gw tertarik dengan MR, lebih tepatnya gw penasaran, pengajian nya tuh berbentuk seperti apa dan kok bisa ya ngumpulin massa segitu banyaknya dan lebih hebbat lagi kebanyakan yang ikut adalah pemud-pemudi Indonesia (jieeehh). Sebelum gw mulai ikut Majelis ini, gw banyak tanya-tanya juga ke sahabat gw itu, tentang hal-hal yang menurut gw…blm masuk akal gw,ya itu tadi yang gw sebut “blagu”, tapi setelah di jelasin, gw bisa terima, dan setalah gw bergabung, gw ngerasa cocok dengan Majelis ini, diluar lingkungan nya yah…gw suka cara majelisnya, Shalawat diselingi Hadroh (jd ga ngantuk), membahas hadist setiap pertemuan dan tausyiah dari Guru Al-Habib Munzir bin Fuad AL Munsawa. Lalu dilanjutkan dengan pembacaan doa-doa. Nikmat dan tentram. Namun disamping gw cocok, banyak juga yang mengganjal di hati gw, contohnya dengan kegiatan yang di lakukan selama acara Majelis berlangsung, banyak teman-teman yang masih saja tidak sadar *sepertinya* bahwa dia datang ke Majelis adalah untuk menuntut ilmu, tapi ketika mereka masih melakukan kegiatan yang tidak berhubungan dengan menuntut ilmu tersebut, pertanyaanya adalah untuk apa mereka datang ke Majelis ini? Secara acaranya cukup malam, kalo hanya untuk tidur, kenapa ga di rumah aja? Enak, tenang, ya khan, terus kalo untuk telpon2an???? Ya kenapa harus menyulitkan diri ke Majelis, ga tau deh yang terganggu itu komunikasi di telepon ato Majelisnya (hehe) dan kalo hanya untuk berbincang2 dengan teman kita, lalu untuk apa susah payah datang ke Majelis, dirumah ato di manapun diluar Majelis rasanya lebih pantas. Dengan pengamatan itu, kesimpulannya adalah, apapun yang terjadi, gw hanya membulatkan tekad dan meluruskan niat. Gw kesini bukan buat ngobrol, bukan buat telpon-telponan, bukan buat tidur, bukan buat ajang ketemuan si anu, si anu, niat gw yaitu cari ilmu agama dan belajar dan terus belajar bagaimana mencintai Allah dan Rasul Nya. Itu ajah. Cukup. Insya Allah niat lurus gw ini di Kabulkan sama Allah,,,amin.

Oh iya, banyak juga yang protes ke gw tentang kelakuan jama’ah majelis tercinta ini, tentang kelakuan mereka di jalan yang ga pake helm dan suka menerobos lampu merah, tp gw rasa ini sudah ada jawabannya, panitia selalu berupaya untuk menghimbau kami agar selalu mematuhi tata tertib lalu lintas,bahkan Habibana pun tak jarang mengingatkan kami. Banyak yang mencemooh Majelis ini, tapi tidak sedikit juga yang Mencintai Majelis ini J, semoga mereka yang belum merasakan nikmatnya kenikmatan kami, dapat segera merarakannya, amin. Ada yang bilang, bahkan bisa sampai menyakiti hati gw, “pengajian lo mah ga bisa liat tempat parkir luas sedikit langsung di pake” sedih dengernya, tapi gw cm bisa bilang dengan BANGGA “ya iya donk secara jamaahnya banyak, ga cukup kalo parkiran yang kecil :p” biariiiiiiiiiiiiiin orang mo bilang apah kek! Biariiinnn. :p :p , yang jelas gw MENCINTAI MAJELIS gw ini. :p dan dari sini gw belajar banyak, belajar jadi manusia yang lebih baik, lebih lembut (hehe). Gw bersyukur banget,, Alhamdulillah.

Segitu dlu ya, dah jam 2 pagi, besok gw masuk pagi khan, wew,,,mudah2an ga telat bangunnya.

Next kita lanjut lagi yak! C you… 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s