Ceritanya “Malu”


Kamis, 23 Desember 2010

Sore itu telpon-telponan sama Abang Fatih, sebelumnya ngomong udah ngomong panjang lebar sama Bunda nya… hehe 😀
kurang lebih begini percakapannya :

Angah : “Assalamu’alaikum… Abang…”
Abang : “Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.. Angah…, Ngah, abang habis mandi nih, Angah udah mandi belum?”
Angah : “belumlah, angah kan masih di kantor…”
Abang : “Ngah, abang harum kan..?”
Angah : “Harum?? iyah, harum, emang abang mandi pake sabun apa??”
Abang : “Abang pake sabun Laipboy…”

dan begitulah seterusnya, si Abang Fatih nyerocos panjang lebar, termasuk ngomongin cita-cita dia yang ingin jadi Pilot sekaligus Pesawatnya biar bisa angkut Oma, Angku, Angah dan Om Abang.. *hloh* cuma sgitu?? Bunda, Ayah, Dede Mazaya, Ante dan Uncu nya gak di ajak??. “Pesawatnya cuma cukup buat 5 orang, nanti yang lainnya numpang ajah” kata Abang. Wkwkwkwk 😀 . Sampai akhirnya Abang menutup pembicaraan :

Abang : “Ngah, udahan dulu ya Abangnya… Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh..”
Angah : “Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh..”

Hmm.. hal yang ingin digarisbawahi untuk percakapan sore itu adalah :
Abang menjawab salam gw utuh…!!! 😀 UTUH..
Jadi malu deh.. (blush), malu sama anak kecil yang umurnya masih 4 tahun. Ya,,, masih 4 Tahun. Keponakan pertama ku yang paling cerdas, gagah, berani dan bijak tentunya.
Menjawab salam dengan utuh adalah sebuah keharusan (seharusnya). Karna salam adalah doa untuk kita yang mengucapkan maupun yang membalas salam tersebut. Nah, kalo salam kita setengah dan di jawab oleh lawan bicara kita pun setengah, berarti impas. Lain lagi kalo salam kita penuh tapi dijawab setengah oleh lawan bicara, kasian kita nya. Apalagi kalo kita salam cuma setengah eh, dijawab nya penuh oleh lawan bicara, ya kaya saya tadi itu jadinya, malu hehe alias shy, sama anak kecil pula. Hehehe… 😀
Thanks buat Keponakan-keponakan ku yang bijak. Mereka selalu membuat kami (tante-tante dan om-om nya) tercengang dan tak berkata saat mereka memperlihatkan, betapa Bijak nya mereka (sok tua) tepatnya. :p
Abang Fatih Murza Ghulam
dan
Dede Mazaya Althafunissa

Note :
Angah : Panggilan tante yang di tengah dalam bahasa Minang
Ante : Panggilan tante dalam bahasa Minang
Oma : Panggilan untuk Nenek dalam bahasa Manado yak?? hehe harusnya dipanggil Anduang dalam bahasa Minang, tp Oma nya gak mau :p
Angku : Panggilan untuk Kakek dalam bahasa Minang
Uncu : Panggilan Om terbungsu dalam bahasa Minang, yang ini bisa  di ganti Ucu  atau Mak Etek 🙂
Eiya, kalo mo tahu lebih banyak lagi perbendaharaan kata-kata dan sebutan dalam bahasa Minang, nantikan di postingan Saya selanjutnya 😉

c u..

Advertisements

2 thoughts on “Ceritanya “Malu”

  1. bestari says:

    emang ya, kadang-kadang anak kecil bisa kasih inspirasi atau kesadaran tentang hal penting dan sering terlupakan oleh orang dewasa….

    jadi ngerasa kesindir juga neh, hohoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s