Quote

Dalam Diam

Dalam diam,

Berbahagia atas kebahagiaan

Menangis atas kesedihan

Dalam diam,

Menyayangi

Dalam diam,

Mencintai

Dalam Diam.

Advertisements

Hari ini, Hari Selasa!

Hari ini, sepuluh januari duaribu duabelas, hari Selasa.

Baiklah, di siang menjelang sore yang mendung dan adem ini, saya kembali ingin berbagi untuk teman-teman, ah… paling tidak, berbagi ke blog yang udah beberapa bulan hanya saya pandangi dan pandangi, nunggu-nunggu ide dan nunggu mood naik, dan ternyata pun tak menghasilkan banyak, hanya 1 postingan terakhir yang … yaaa… gak pake mikir-mikir banyak, cuma ngetik lirik dan mengulasnya sedikit :D, ah biar lah yaaaaaa… lumayan si daripada lumanyun :p

Oke, hari ini kebagian tugas keluar kantor, mengurus “sesuatu” ke Bank yg letaknya berada di daerah nyang gedung nye besar-besar ntu 😀 Sudirman tepatnya, karena berangkat agak siang *dikit* jadi nunggu bus ke arah sana agak lama, akhirnya, meski agak ragu, saya naik bus yang arah slipi, kalo gak salah liat, tadi nomor bus nya 55 *mudah-mudahan bener*, maksud hati nanti turun di Komdak, trus naik bus kecil ke arah BEJ. Duduklah, dan saya melanjutkan membaca buku pinjaman dari teman yang udah berbulan-bulan belum di baca, padahal baca 1 hari pun itu buku kelar yah, tapi yaaa, maklum aja deh ya :D, FYI aja itu judul buku nya “Ternyata, Sedekah Nggak Harus Ikhlas” Penulisnya Marah Adil, Psd., alias akun twitternya ini –> @pencintasedekah. Kondektur minta ongkos, saya kasih 2ribu, eh katanya 3rb, *shock* sambil mikir, saya kasih seribuan, apa iya udah naek nih tarif nye?!, trus ada yang jual kacang, saya kasih uang 2ribu, berharap di kembalikan seribu, eh katanya itu kacang harganya 2ribu *makin shock*, saya batal beli itu kacang. *ini gw yang kaga apdet, apa gw di bo’ongin???* akibat udah lama gak naik bus kota nih.

Oke,sambil serius baca buku itu, terdengar suara klakson yang sound nya sangat keren tapi agak ganggu juga, suaranya datang dari arah belakang bus yang saya tumpangi, sempet nengok ke belakangan dan ngedumel, “apasih? kenapa klakson nya gitu amat?”, trus kembali baca, ehh… bunyi klakson lagi 2 kali dari belakang, kali ini saya berfikir, itu bus apa ya yang di belakang? ternyata eh ternyata itu adalah TransJakarta saudara-saudara… langsung ngecek jalur yang di ambil bapak supir bus yang saya tumpangi, benar saja saudara-saudara, kami berada di jalurnya si “BUSWAY” itu. Dalam hati “Pantes aje di klaksonin terus dari tadi, jalanan dia di lewatin sih”. Selanjutnya tetap terdengar suara klakson dari TransJakarta itu, mungkin kalo itu TransJakarta bisa ngomong dia bakal ngomong gini : “WOY!!! INI JALANAN GW!! NGAPAIN LO LEWAT-LEWAT SINI??? BIKIN LAMA AJE LO!! MINGGIRR!!!”. Yup! Begitulah *mungkin*, jujur dari awal saya pun memang gak pernah suka tuh adanya busway yang mengkhususkan jalur untuk dia sendiri. Tapi siapa sih saya ini? hahaha :p, jadi seperti yang sudah di ketahui, kendaraan lain DILARANG melewati jalur bus “kesayangan” tersebut, itu lah peraturan resmi nya, jadi sebagai warga negara yang taat peraturan lalu lintas *kecuali sim*, saya sangat benar-benar gak setuju dengan keputusan yang di ambil oleh pak supir, yang memasuki jalur “Busway”. Dan benar saja, sampai di Pancoran, jreng jreng jreeeeeeeeeeeeeeeng!!! *sound mengerikan* ternyata di kolong fly over Pancoran, terdapat Continue reading