Hari ini, Hari Selasa!


Hari ini, sepuluh januari duaribu duabelas, hari Selasa.

Baiklah, di siang menjelang sore yang mendung dan adem ini, saya kembali ingin berbagi untuk teman-teman, ah… paling tidak, berbagi ke blog yang udah beberapa bulan hanya saya pandangi dan pandangi, nunggu-nunggu ide dan nunggu mood naik, dan ternyata pun tak menghasilkan banyak, hanya 1 postingan terakhir yang … yaaa… gak pake mikir-mikir banyak, cuma ngetik lirik dan mengulasnya sedikit :D, ah biar lah yaaaaaa… lumayan si daripada lumanyun :p

Oke, hari ini kebagian tugas keluar kantor, mengurus “sesuatu” ke Bank yg letaknya berada di daerah nyang gedung nye besar-besar ntu 😀 Sudirman tepatnya, karena berangkat agak siang *dikit* jadi nunggu bus ke arah sana agak lama, akhirnya, meski agak ragu, saya naik bus yang arah slipi, kalo gak salah liat, tadi nomor bus nya 55 *mudah-mudahan bener*, maksud hati nanti turun di Komdak, trus naik bus kecil ke arah BEJ. Duduklah, dan saya melanjutkan membaca buku pinjaman dari teman yang udah berbulan-bulan belum di baca, padahal baca 1 hari pun itu buku kelar yah, tapi yaaa, maklum aja deh ya :D, FYI aja itu judul buku nya “Ternyata, Sedekah Nggak Harus Ikhlas” Penulisnya Marah Adil, Psd., alias akun twitternya ini –> @pencintasedekah. Kondektur minta ongkos, saya kasih 2ribu, eh katanya 3rb, *shock* sambil mikir, saya kasih seribuan, apa iya udah naek nih tarif nye?!, trus ada yang jual kacang, saya kasih uang 2ribu, berharap di kembalikan seribu, eh katanya itu kacang harganya 2ribu *makin shock*, saya batal beli itu kacang. *ini gw yang kaga apdet, apa gw di bo’ongin???* akibat udah lama gak naik bus kota nih.

Oke,sambil serius baca buku itu, terdengar suara klakson yang sound nya sangat keren tapi agak ganggu juga, suaranya datang dari arah belakang bus yang saya tumpangi, sempet nengok ke belakangan dan ngedumel, “apasih? kenapa klakson nya gitu amat?”, trus kembali baca, ehh… bunyi klakson lagi 2 kali dari belakang, kali ini saya berfikir, itu bus apa ya yang di belakang? ternyata eh ternyata itu adalah TransJakarta saudara-saudara… langsung ngecek jalur yang di ambil bapak supir bus yang saya tumpangi, benar saja saudara-saudara, kami berada di jalurnya si “BUSWAY” itu. Dalam hati “Pantes aje di klaksonin terus dari tadi, jalanan dia di lewatin sih”. Selanjutnya tetap terdengar suara klakson dari TransJakarta itu, mungkin kalo itu TransJakarta bisa ngomong dia bakal ngomong gini : “WOY!!! INI JALANAN GW!! NGAPAIN LO LEWAT-LEWAT SINI??? BIKIN LAMA AJE LO!! MINGGIRR!!!”. Yup! Begitulah *mungkin*, jujur dari awal saya pun memang gak pernah suka tuh adanya busway yang mengkhususkan jalur untuk dia sendiri. Tapi siapa sih saya ini? hahaha :p, jadi seperti yang sudah di ketahui, kendaraan lain DILARANG melewati jalur bus “kesayangan” tersebut, itu lah peraturan resmi nya, jadi sebagai warga negara yang taat peraturan lalu lintas *kecuali sim*, saya sangat benar-benar gak setuju dengan keputusan yang di ambil oleh pak supir, yang memasuki jalur “Busway”. Dan benar saja, sampai di Pancoran, jreng jreng jreeeeeeeeeeeeeeeng!!! *sound mengerikan* ternyata di kolong fly over Pancoran, terdapat banyak sekalo Polisi, oke, Empuk banget ini mah *dalam hati* sambil ngedumel “YAK! Kena’ deh lu bang! salah sendiri, jalur busway masih di lewatin aja, udah tau daerah sini banyak polisi nya, mana pake ngumpet lagi tuh para2 polisi nya”. Dan bus yang saya tumpangi disuruh ke pinggir, setelah di cek polisi, ternyata sang supir ber-SIM A, gak ngerti sih harusnya punya nya sim apaan tuh si supir :-D. Akhirnya Pak Polisi menyarankan kami untuk turun dan menunggu di carikan bus lainnya, agak lama menunggu nya memang, sambil nunggu ada seorang bapak-bapak bilang gini ” dari tadi dapet bus yang di oper-oper terus nih, tadi di cawang, sekarang disini, kenapa yah? “, saya tahu sih, saat naik tadi, bus pertama awalnya juga mogok, jadi di oper ke bus belakang (bus yang barusan di tumpangi), saya cuma jawab dengan senyum dan bilang “oh iya, tadi disana juga di oper ya pak” :D.

Setelah hampir setengah jam, baru ada bus yang agak kosong, lalu naiklah, dan turun di Komdak, kemudian naik bus kecil ke arah BEJ, selanjutnya jalan kaki ke Bank tersebut dan urus ini itu, bla bla bla, kelar, saya beranjak untuk ke kantor, hari ini saya pakai sepatu, pengen aja, cuma memang keadaan sepatu itu agak genting, cuma gak kepikir sampe yang jelek-jelek, akhirnya terjadilah, alas sepatu luar saya terbuka dan jadilah saya berjalan dengan cara menyeret alas sepatu tersebut, sebenarnya ada teman yang kerja di gedung yang sedang saya lewati tadi, tapi gak usah ngerepotin deh ya, jadi saya teruskan saja berjalan, sambil mikir, gimana caranya beli sendal disini, makin jauh berjalan makin malu ini nyeret-nyeret gini, dan sampai pada pemikiran, saya harus beretemu dengan tukang penjual lem di dalam bus!.

Akhirnya saya sampai di halte depan Senayan, sambil minum teh plastik, maksudnya teh ***** yang sudah dimasukin ke dalam plastik, jadi sebut saja teh plastik, karna udah pindah dari botol ke plastik. *oke aja lah yaa* trus duduk setelah 2 orang yg tadi menunggu bus naik bus yang mereka maksud, tidak lama, datanglah tukang ojek, seorang laki-laki memakai baju putih dan membawa koran, duduk di sebelah saya, lalu berdiri dan berbicara ke arah temannya yang berada jauh darinya, saya gak ngerti mereka ngomongin apa, yang pasti temannya itu menyuruh dia untuk tetap disini dan tunggu saja. Saya agak curiga, handphone yang tadinya saya taruh di kantong celana, saya pindahkan ke dalam tas, dan tas saya pun saya dekap *parno*, merasa tidak nyaman, saya pun berdiri, pura-pura liat bus arah cawang atau kp melayu sudah ada atau belum, sebelumnya sempet mikir “itu orang ngapain nungguin bus misah-misah gitu kalo emang mereka berteman, dan apa maksudnya?”. Seraya berdiri, tukang ojek yang perawakannya agak mengerikan, bertanya dengan logat manado *mungkin* “Ce, naik nomor berapa ce?” (coba itu logat mana ya), lalu saya jawab 89, dia berkata “Duduk saja dulu, nanti kalau sudah ada saya panggilkan…”. Saya hanya tersenyum dan mengangguk sedikit (tidak sepenuhnya), karena “Sepertinya” orang tadi memberikan kode kepada seorang yang tadi berdiri jauh dari temannya itu, kemudian saya melihat orang yg jauh itu memberikan jempolnya, waduh, makin curiga, kemudian saya beranjak ke arah penjual tahu gejrot dan otak-otak, sambil berkata “serem” hahaha…. Syukur Alhamdulillah, tak lama, bus ke arah Kampung Melayu pun datang dan saya langsung naik, sambil memperhatikan apakah mereka mengikuti saya. Alhamdulillah tidak, tapi perasaan tadi tidak dapat di bohongi, curiga kan sah-sah saja? karena saya ingat, dulu juga hampir di copet oleh sekelompok orang berbaju putih dan rapih, hampir, Alhamdulillah masih di jaga oleh Allah. Begitu pun tadi, saya tenang saat berada di bus arah Kampung Melayu.

Pengamen pun masuk, nyanyi nya gak niat, tapi yasudahlah, tetap saya mau gak mau mendengarkan, kemudian datanglah tukang penjual lem yang saya maksud, langsung saja bayar dan buka sepatu, untungnya penumpang gak banyak dan saya hanya duduk sendirian, jadi leluasa untuk buka sepatu dan melakukan kegiatan lem-mengelem tersebut, hehehe Saya bersyukur, langsung dapet hikmah nya nih, Bukti bahwa “Dan sesungguhnya sesudah Kesulitan itu ada kemudahan, dan sesudah kesulitan itu ada kemudahan” QS. Al-Insyirah 5-6. Lalu hati saya menjadi tenang dan saat memasuki daerah Jatiwaringin di sambut oleh Hujan, ah… Indahnya… Alhamdulillah

Begitulah cerita tentang perjalanan saya hari ini, agak aneh sama kayak saya, tapi over all menyenangkan, setidaknya sampai sore ini, kita lihat nanti malam ada cerita apa lagi, yang pasti saya berharap akan lebih menyenangkan, Aamiin.

Terima kasih sudah mau baca postingan yang gak jelas ini, meski gak jelas, tapi berkesan buat saya hehe 😀

Coba temen-temen, di atas ada beberapa hal yang bisa di kupas *kacang kalee*, entah tentang transjakarta, tentang sim A atau jg tentang bersyukur, silakan tinggalkan pendapat teman-teman, masukan juga sanggahannya.. hohoho…

Sampai jumpa di postingan berikutnya, salam manis *jadul*

@gusfaniie ^_^

Advertisements

7 thoughts on “Hari ini, Hari Selasa!

  1. Hahahahaha.. Lucu, menarik, dan gak bayangin hidup di kota besar yang (mungkin) serba repot, tapi kalau bersyukur masih diberi kehidupan (mungkin) tidak akan merasa kerepotan atau ketakutan tinggal di ibu kota..
    *ngacungin 2 jempol tangan*

  2. salah satu hal yang bisa saya petik dri postingan ini adalh…. : kita gak pernah tau ya apa yg bkl terjadi 1 jam kemudian mungkin, tapi yang pasti kita harus selalu siap menghadapi segala kemungkinan terburuk yg bakal ada, 😀 dan bener2 kreatip bisa kepikiran untuk nyari tukang lem hehehee …

    • YES!!! Super sekali Isty… hahaha…
      hihihi Allah yang kasih ide seketika, ketika hopeless dan bertanya : “mana ada warung jualan sendal jepit?” secara di depan gw FX hahaa

      thanks for reading Isty :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s