Wanita Ini Menyulitkan

“Ck, ah! Wanita ini menyulitkanku saja.” gerutunya dalam hati sambil memandang ulang percakapannya dengan seorang wanita di whatsapp.

Laki-laki itu kemudian menyeruput kopi hitam yang baru saja tersedia di mejanya.
Tepatnya di salah satu sebuah kedai kopi di bilangan Yogyakarta.

Bagaimana tak membuatnya sulit?
Sudah jauh dia berlari sampai ke ujung hutan,
tapi wajah wanita itu tetap saja menempel di matanya.

Sudah puluhan pantai dikunjungi dan ratusan kali ia berenang,
menyelam ke dasar lautan,
namun wanita itu masih tetap tinggal di pikirannya.

Sudah berkali-kali gunung tinggi didakinya,
tetap saja wanita itu hadir dalam langkahnya.

Apalagi, ditambah dengan percakapan kecil dengannya tadi sore.
Sungguh membuatnya begitu gamang.
Entah, harus dengan cara apa ia meninggalkan.

Sedangkan, laki-laki itu harus mengurusi banyak hal.

Meski wanita itu adalah termasuk hal yg akan diurusinya,
tapi bukan sekarang.

Hal yang paling ingin dilakukannya saat ini hanyalah “menjaga perasaan”,
pastinya ini untuk kebaikan dirinya sendiri.

Pergilah, aku akan baik-baik saja.

Sebuah pesan masuk dari wanita itu. Laki-laki itu, bukannya malah lega,
kini ia berlari meninggalkan kopi hitamnya. Entah ke mana.

Jatiwaringin, 18 September 2015

Advertisements

Gojek dan Jomblo

Setelah beberapa hari lalu heboh dengan salah satu aplikasi android yg menyediakan jasa ojeg berbasis online, nampaknya semakin banyak pengguna android yg tertarik untuk menggunakan aplikasi tersebut. Ditambah dengan promo murah yang ditawarkan oleh Gojek selama bulan Ramadhan ini, cukup membuat Gojek semakin diserbu oleh masyarakat, terutama pengguna jasa ojeg reguler *halah reguler* dan tentunya oleh para jomblo. Apah?! Jomblo??

Eits, kamu jomblo?! Santai dulu aja, lagi puasa kan?! Hahaha 😀

Mong-ngomong soal jomblo nih.. Ada fenomena lucu yang saya temukan berkaitan dengan Gojek dan Jomblo.

Singkat cerita, kedua teman wanita saya di kantor akhirnya menginstall aplikasi Gojek di HP android mereka. Cerita pertama datang dari salah seorang teman saya yang lebih tua dari saya *dikit doank sih*.

“Tadi kan gw berangkat ke kantor naik Gojek, trus gratisan gitu, karena Gojek lagi promo. Gw pikir gak ada Gojek di deket rumah gw, ternyata ada. Trus pas udah gw order, kan keliatan tuh driver gojeknya udah sampai mananya, pas udah mau deket banget sama rumah, gw sama adik gw yang orderin gojek tadi, panik. Gak tau kenapa gw deg-deg-an, padahal mah biasa aja harusnya yak. Hahaha”

Cerita lainnya yang paling bikin saya gak bisa nahan ketawa, cerita pengalaman naik Gojek dari teman wanita saya yang jauh lebih muda dari saya. Awalnya, dia menggunakan jasa gojek di siang hari, dari kantor menuju kampus (daerah Tendean), kesannya adalah “rada ngeri sih, aku takut bayarnya sesuai tarif yang berlaku, ternyata beneran lagi promo, jadi aku bayarnya 10 ribu deh”.

Selang beberapa hari, saya dan 3 orang teman kantor lainnya makan di sebuah restoran. Nama mereka adalah Mega, Dian dan Demit.Akhirnya, teman saya yang muda tadi memesan Gojek lagi.

“Kak, aku naik Gojek aja apa yah?”, tanya Dian meyakinkan diri.

“Yaudah, nih pesen pake punya gw aja, gw pesenin langsung aja ya, udah mau pulang kan?”, jawab Mega.

Beberapa menit kemudian.

“Coba cek ah, Gojeknya udah sampe mana”, Mega inisiatif.

“Ih, kakak… kasih tau kalau udah deket ya.. ih kakak.. kok aku deg-deg-an sih ini..” cerocos Dian.

“Yaa Dian… dijemput Gojek aja udah Deg-deg-an gitu, gimana kalau dijemput sama suami nanti yak!”, saya nyeletuk.

Mega, Demit dan Saya tertawa bersama :))

Telepon masuk dari sang Gojek

“Nih, Dian… angkat! Gojeknya nelpon.” kata Mega sambil sodorin HPnya.

*setelah Dian selesai menjawab telepon dari Gojek*

“Ih, kak.. aku deg-deg-an… gimana donk… tadi tukang gojeknya ngomongnya masa pake aku-kamu gitu”, Dian makin panik dan deg-deg-an.

“Waaaa… Dian.. lumayan tuh, siapa tau Gojeknya jodohnya Dian.. hahaha”, saya jawab sekenanya.

Mega, Demit, Saya dan Dian menuju luar restoran untuk pulang dan mengantarkan Dian ke Gojek.

JRENG!!!

“Dian, itu gojeknya kok kayak bapak-bapak gitu yak?! Itu tadi ngomongnya aku-kamu sama Dian? Hahhaa.. yang sabar aja ya Dian…” komentar saya sambil nahan ketawa cekikikan bersama Mega dan Demit.

*kemudian kami berpisah untuk pulang ke rumah masing-masing

Keesokan harinya, Dian curhat.
“Ternyata tukang Gojeknya bawel, ngomong mulu, aku jadi bete…” cerita Dian.

Meski begitu, tetap saja Dian selalu deg-deg-an tiap dijemput oleh tukang Gojek.

Trus, gimana ya dengan teman-teman yang lain yang juga menggunakan jasa Gojek? Deg-deg-an juga gak? :))